Tak Berkategori

Bapak dengan Keyakinan Samawi

Hari yang tak begitu bersahabat, setelah pagi-pagi nya ngubek-ngubek Lumbir buat “take a part” di Halal Bi Halal “Iwak Emas”, Alhamdulillah… akhirnya ketemu… acara 1, dua dan penutup.

Gue pulang bareng Rizal, si Azmi yang orang Purwojati ngajak mampir ke rumahnya. Gue ngiyain, katanya sih jarak pulang nya jadi lebih deket. ternyata itu hanya janji palsu. Jaraknya jadi tambah jauh, gue kemaleman di jalan, dan… gue mau ngga mau demi mengedapankan politik etis gue nganterin Rizal ke rumahnya di Gununglurah. hmmm…. tiba2 di Pernasidi hujan turun… hmmm bertambah lebat, lebat dan semakin lebat.

Kita ngga maksain diri, kita berteduh di emperan warung rujak. Hmm…. baper deh… dingin, laper, badan pliket…. HP lowbat… ohh tidak…

Aku keingetan di motor gue ada mp3 nya, hm… nyalain deh tuh mp3… lumayan biar ngga krik2.. berat. lagu yang lirik nya gini “biar… hujan turun lagi… dibawah payung hitam ku berlindung…” hmm pas bgt sama suasana.. walaupun suasana gue ngga romantis. Gara2 mp3 itu si empunya warung menyadari kehadiran kita. Bapak32 paruhbaya itu mempersilahkan kami masuk.

Bapak-bapak itu dengan ramah mempersilahkan kami duduk, hmmm pertama gue berpikir bahwa nie bapak memanfaatkan momentum ini untuk berjualan, apalagi pas nawarin kita kopi… hmmm aku sempet berpikiran itu ternyata setelah kita diem karena ngga jawab pertanyaan itu, beliau ngomong bahwa kopinya gratis… Masyaallah baik banget bapak ini.

Kita dibikinin kopi terus diajak ngobrol, mulai datri kita sekolah dimana, nyangka aku masih anak SMP, ngomong bahwa beliau itu alumni Smansa Kebumen dan sebagainya. Orang nya baik, disiplin dan peka terhadap dunia pendidikan.

Setelah ngalor ngidhul ngobrol akhirnya hujan mengecil, gue sama Rizal berpamitan dan ingin membayar kopi tadi, eh beliau malah njawab : “Biar Allah yang mengganti”, Subhanallah…. gue kaya ndenger kalimat dari ahli surga… . Keyakinan bapak ini bak keyakinan samawi yang menafikan perhitungan rasional ekonomi. Beliau menggunakan perhitungan matematika Allah. bukan 2-1 = 1, tapi 2-1 = 3, 4, 5 bahkan lebih!.

 

Ternyata bener, Indonesia masih punya banyak orang baik. Semoga Allah Ta’ala benar-benar mengganti semuanya ya pak…

Semoga bapak dipanjangkan umurnya, diperlancar urusannya dan khusnul khotimah.

Syukron pak… 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *