Bahasa

Piala Pertama dan Terakhir Part 1

Sebenarnya pas di MTs dulu (MTs Ma’arif NU 1 Cilongok), q itu langganan ikut lomba (lagi ngga sombong). Mulai dari lomba cipta cerpen, pidato, IPS (di MTs Model Pwt), CCIAU (reguku kalah dengan ngga fair), Mading di SMA 2 Muhammadiyah Pwt (ceritanya udah q angkat ke cerpen). Tapi ya hasil nya 0 (Nol) besar, semua berakhir dengan kekalahan, q sampe males ikut lomba lagi, cukup rasanya mengecewakan guru yang udah berharap.

Saat itu hari di akhir2 smester 1 kelas tiga, guru ngumumin bahwa nama2 yg disebut harus kumpul setelah jam sekolah. Pendek cerita nama q disebut.

Siang nya q beneran ikut rapat itu, ternyata yg ikut rapat itu siswa kelas atas semua : Latif, Itsna dan Laeli (rangking 1-3 paralel), WOW binggo. sedangkan aku cuma rangking 4 (aduhhh juru kunci,,,,). Ternyata dalam waktu dekat akan ada olimpiade SAINS di Ettihad School di South Sand City (nama asli : MTs Al-Ittihad Pasirkidul).

Aku yang berperan sebagai underdog cuma bisa pasrah ngadepin ini, dan juga plong. Coz pasti q bukanlah peserta yg digadang2 dapet piala. Saat pembagian mapel q tersentak bukan main (ma’af sedikit 4l@y), q dapet mapel Bahasa Inggris, mapel yang dicap paling sulit di UN, eh malah dibebankan ke aku yg juru kunci, ya sudahlah. Bukankah Itsna yg lebih mumpuni di mapel ini?, eh do’i malah dapet Bahasa Indonesia. Mapel yang paling mudah (bagiku), tapi ya udah lah jalanin aja…. oh ya ada yg lebih mengejutkan lagi, mentornya… guru paling ditakuti seantero sekolahku, Mr I (inisial nama beliau), kalo kata banyak orang beliau tuh killer, tapi kalo menurutku sih orangnya asik, kemampuan Bahasa Inggris nya tak diragukan lagi, mulai dari iceberg di Eropa Utara sampai Menara Eiffel udah pernah beliau kunjungi…. (beliau mantan tour guide).

Hari demi terus berlalu, q persiapan sebaik mungkin. Meskipun suasana belajar sama menthor terkesan sangat krik-krik tapi q coba utk menikmati semuanya. Cara beliau menthorin q simpel, pake banget. Beliau c5 ngasih soal UN taun lalu, q suruh ngerjain terus dikoreksi sma beliau, gitu doank…. trus beliau juga ngancem atau ngece, kata nya kebangeten kalo sampe2 q ngga juara di lomba itu, q anggap itu sebagai motivasi aja, SEMANGAT !!!

Tak terasa hari lomba tiba, ARMI (Armada MTs Manusaci) siap perang :

Q, Bahasa Inggris.

Khasan Latifudin : Matematika (dia pakar di cabang ini).

Laeli Asfiya : IPA (dia master nya)

Halimatussya’diyah Nur Itsna : Bahasa Indonesia (sebenernya menurut q dia jagonya di English deehh)

Tim CCIAU : Tiara, Anwar, satunya q lupa.

Tim Bola voli (belum pernah latian) : Awal Giananjar, Dwi Abu Ngusman dkk.

Berbekal orasi dari pak kepsek kami berangkat ke medan laga, Ettihad Junior High School.

Acara dimulai dengan upacara yang membosankan, panas banget….. x_x.

Setelah basa-basi kami memencar ke ring masing2, q menunggu di depan ruangan yg buat lomba Bahasa Inggris. Pas lg belajar2 dikit ada kumpulan ibu2 tanggung lagi ngrumpi…. gini ngrumpinya :

Ibu 1 : ehhh delegasinya Ibu Eka mana yah? (Ibu Eka itu guru Bahasa Inggris ku)

Ibu 2 : ngga ngirim mungkin

Ibu 1 : wekwekwekwekwekwek…. (gaJe).

Sebenernya q pengen ndeket trus ngmong nieh… gue delegasinya Mom Eka, mau apa loe ibu2 tanggung tukang nggosipp. Tapi q brusaha mngatur emosi…. masa sih mau marah2 sama ibu2 arisan, ngga lucu kan?.

Ngga berselang lama, lomba dimulai

To Be Continued….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *