Bahasa

Piket Jaga Kamar: Antara Kewajiban & Nurani

Salah satu dilema itu klo Aku jaga kamar,apalagi klo malem.

Kegiatan jaga malam ini hanya komplek Al-Azhar seoarng yg punya, istilah kerennya mah Keeper of Night sama Keeper of Room. Tapi belakangan Komplek Iltizam yang bisa dikatakan “mengadopsi” segala yg bebau MAK ikut2an menerapkan sistem ini.

Asiknya jaga malamentu kita bisa enjoy belajar di tengah keheningan malam, sambil menikmati secangkir kopi hangat dan cemilan. Kalau lg males belajar boleh deh curi2 waktu baca novel wkwkwk (jangan ditiru…). Tapi entar dulu klo ada sesuatu yg enak pasti ada ngga nya juga donk yh??.

Ngga enaknya tuh harus bangunin anak orang yg lagi tidur, Masyalloh… sulit bgeudt. mirip kebo aja.. udah gitu ada yg ngga trima klo dbngunin. q punya cerita ttg itu, anak yg tidur terus dibngunin tapi malah nyolot…

gini ceritanya, malem itu q jadi keeper of night bareng Khamdan (bkn nama sebenarnya). anak baik2 (rumahan) yang selalu taat peraturan, klo cerita sama dia jg krik2… sedikit bcara yg kocak atau sedikit nakal selalu nolakk -_-.

Singkat cerita malem itu mereka (keeped men) habis pada ro’an (kerja bakti). kita kasih toleransi deh 30 menit sampe jam 04.00 WIB. dengan molor 30 menit mulai deh q oprak2, q kebagian di kamar 4 yg ngga terlalu sulit dibangunin. tapi ternyata pa setelah q cape mbanguni dan trus gue pukul2 pintu sama tongkat, si Bull (nama samaran, q namai bull coz badannya besar kaya kerbau liar)bangun dan marah2, yaelah…. dasar,,,, . sebenarnya q dilema tau!!!!, mau ngebangunin kasian kaliannya yg habis membanting tulang (ma’af sedikit hiperbola), ngga dbangunin entar pada kesiangan.. wleh2…. -_-.

Bull malh mau nonjok q… aduh mana q ngga berani nglawan (coz badannya besar kaya kerbo hutan), untung ada si Khamdan, q nga jdideh jdi orban kebrutalan si kebo utan tak tau diri itu, dasar wong sekarep dewek, ujare pondoke ninimu apa?…

Habis itu q shock, spechless…. dan trauma…

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *