Tak Berkategori

Salah Masuk WC

Kejadian ini berasal saat aku masih baru di Pondok tersayang, jadi ceritanya begini… pas aku masih santri baru, pondok lagi dilanda krisis air, kalau mau mandi hmm  susah amat, amat aja ngga susah. Harus ngantri super panjang lah, belum lagi menghadapi senior sangar yang bikin keki >_<.

Krisis macam ini menghebat saat hari Jumat, coz para santriwan pada mau melakukan kewajiban seorang muslim sejati, yaitu Sholat Jumat. Pas itu airnya habis, wc yang ada airnya ngantri panjang, ngga karuan pokoknya, ngga kondusif banget lah. apalagi buat sanri baru kaya ku yang baru merasakan mendekam di penjara suci, kalau ngga karena keinginan kuat untuk maju aku udah hengkang mungkin yah?.

Pas itu hari Jum’at, hari yang panas dan sulit, sulit buat mandi maksudku. jam udah menunjukkan jam 11, idihh belum mandi… antrian mandi kaya antrian BLT, hahaha.. sekitar 20 antrian… mau mamdi jam satu?!!, Akhirnya aku dan Michael (Pasti Bukan Nama Sebenarnya) bergerilya mencari kamar mandi. Aku dan cowo berkulit sawo matang agak busuk ini mencari-cari kamar mandi sampai tiba di dekat gedung Imersi. Baru aku tahu ternyata di depan gedung Imersi ada kolam ikan dan “surprise!!!!!!!” kamar mandi. Ya Allah…. aku bak musafir yang terkatung-katung di padang pasir berhari-hari dan menemukan oase, untungnya yang aku lihat bukan fatamorgana, it’s real guy!!!. Langsung saja aku mandi… eh… mbuka baju dulu… eh.. tutup pintu dulu donk…

Aku mandi dengan semangat, aku rasa hal itu sangat jarang aku rasakan, yaitu sensasi mandi dengan semangat yang berluap-luap… hehe. Lagi asik-asik mandi tiba-tiba ada yang mengetuk pintu, tok.. tol.. tok…., diikuti suara cewe “mba…mba… wis rampung durung?”. “Kok suara cewe sih?, manggilnya mba lagi”, kataku dalam hati dengan 1001 keheranan. Tapi bomat.. yan penting aku mandi dengan air yang halalan toyyibah.. hehehe.

Setelah selesai mandi dan make pakaian tentunya aku keluar dan cewe yang tadi ketok-ketok pintu…. ngeliatin aku kaya orang ngeliatin Valentino Rossi bangkrut dan naik sepeda ontel, dia bengong… mirip tempat nasi (cepon) tanpa tutup. “Biasa ja kali mba.. baru pertama ngeliatin adiknya Stevan William yah? hahaha” aku tertawa dalam hati.  Saat itu aku belum punya rasa malu ala santri, yaitu rasa malu lebuh sama lawan jenis.. jadinya ya biasa aja… hehe. Aku melenggang pergi sama si Michael yang juga sudah selesai mandi tanpa menghiraukan mba-mba yang speechless dan bengong tadi.

Waktu berjalan sedemikian cepatnya, ngga istirahat ataupun cuti, pokoknya jalan terus, sampai akhirnya aku tahu bahwa WC yang aku masukin itu wc perempuan. Hahahahahaha… setelah aku tahu bahwa WC itu WC perempuan, aku ngakak sama Faishal habis-habis an. Membayangkan kenekadan bermotif kepepet itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *