Tak Berkategori

What The Hell Buat Jemuran Jatuh

(Pura-puranya ini flash back tanggal 21 Agustus 2015)

Besok Hari Sabtu yah? Berangkat sekolah dong? Semoga sih ngga, coz gue masih pengen libur, kurang tau.

Seperti adat yang telah berjalan, pihak sekolah gue ngga jelas kalau membahas mengenai masalah libur atau berangkat, kalau prediksi ngawur gue sih besok (hari Sabtu, 22 Agustus) masih libur, karena :

  1. Gue masih pengin libur
  2. Seragam, gue baru gue cuci Jum’at sore. Dengan fakta itu bisa disimpulkan bahwa kemungkinan seragam gue kering pada sabtu pagi itu lumayan  kecil.
  3. Lomba Haflah Kubro belum selesai
  4. Lihat alasan no.1

NB : Ma’af kalo alasan gue terlalu berpihak kepada sebuah golongan.

Tapi, sayang beribu sayang prediksi ala kadarnya itu sukses menuai kegagalan, hari sabtu pagi berangkat sekolah, harap-harap cemas gue lihat seragam di jemuran. Langkah pertama, pastikan seragam gue ada dijemuran, langkah 1 sukses, seragam kesayanganku (soalnya ngga ada lagi sihhh) masih stay-on menggantung di jemuran, langkah ke-2 pastikan baju gue kering, gue pegang-pegang, ehhhhhh celana gue masih basah.. oh NOOOOOO, mengapa???????? tapi memperhitungkan waktu yang tak memungkinkan untuk berpikir gue pake tuh celana hitam yang lebih identik dengan celana renang yang habis dipake, dingin-dingin gimana gitu saat dipake… hahaaha, ternyata sial gue pagi itu belum behenti sampai disini, ternyata,,,,,,,, kaos kaki putih gue jatuh jadi jemuran, praduga gue sih jatuh pas masih basah coz, warna kaos kaki gue udah bertransformasi dari puith ke coklat, jadi mirip kaos kaki pramuka deh… -_-, terpaksa deh gue jadi tukang becak, pake sepatu tapi ngga pake kaos kaki. Perasaan tukang becak itu nyeker yah? Lah bodo ama mau tukang becaknya nyeker, atau pake sepatu cinderella yang dari gue TK sampai detik ini masih dicari pangeran kek, pake sepatunya Ronaldo yang canggih kek, tapiyang gue tau pagi itu gue ngga punya celana (kering, bersih, menutup aurat, sesuai standar Malhikdua, halal) yang bisa gue pake, ya udahlah terpaksa gue pake celana berfitur terbaru tersebut, yaitu ada ac nya. Yaelah gue baru inget ka akhir2 ini lagi dingin yaks? Angin cepoi2 lagi maniak banget bertiup ke segala arah. Udah deh gue harus siap merasakan belajar di kelas ber nuansa bening (lagunya vidi aldiano kaleee), maksudku bernuansa kutub utara hahaha.

Pesan dari gue (dari hati yang terdalam) agar kalian tak bernasib senaas gue :

  1. Pastikan Loe menjemur seragam sekolah jauh-jauh hari sebelum seragam ntu dipake (jika tidak malas)
  2. Kalau males sebaiknya hubungi tulan loundri terdekat (kalo punya uang)
  3. Bagi loe yang sudah senior, bisa memanfaatkan yunior untuk mencucikannya.
  4. Klo njemur pastikan seragam loe ngga bakalan jatuh, cara mengantisipasi angin yang berhembus ialah dengan mengikat baju loe dengantali (bisa tali rafia).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *